Friday, January 30, 2015

Into The Woods

Assalamualaikum..

Memandangkan tengah cuti jadi tetiba rasa rajin nak review pasal cerita Into The Woods ni. Hahaha semalam keluar dengan kawan sekolah rendah tak tahu nak tengok cerita apa kat LFS Kampar tu jadi decide nak tengok cerita Into The Woods ni. Kawan cakap cerita ni ada nyanyi-nyanyi sikit. Ok sikit ok dia kata... Hahaha


Sebenarnya hampir 80-90% daripada cerita ni nyanyi-nyanyi haha. Tapi best! Bagi aku lah. Memang aku terhibur tengok cerita ni. Walaupun nampak cerita ni macam simple, cuma menggabungkan beberapa cerita macam The Red Riding Hood, Cinderella, Rapunzel, Jack and the Beanstalk dan beberapa lagi, tapi gabungan ceritanya menarik. Tak la nampak pelik gabunganya.

Kalau korang tak suka cerita yang muzikal macam ni, so tak di suggest lah cerita ni hahahah sebab semalam kawan ada yang bosan sebab banyak sangat nyanyi asyik tengok jam je. Haha aku lak duk tergelak tak berenti masa scene lawak.. Paling lawak masa mak tiri Cinderella tu usaha nak bagi anak-anak dia muat kasut tu. Hahaha memang kelakar.

Ada scene yang tak disangka-sangka bila isteri pembuat roti tu sempat pulak curang dengan Prince Charming. Tak boleh blah sangat tau. Hahahaha. Tapi tak best isteri dia tu mati pulak. Suaminya pula tak tahu isteri dia sempat dengan prince tu. Ahli sihir pulak hilang macam tu je. Ceritanya best tapi ending tak berapa best. Tapi betul lah tak semua cerita nak kena happy ending kan. So, kena accept lah benda tu. Hoho


Secara overall aku memang suka cerita dia. Banyak scene yang tak disangka-sangka. Menarik jugak lah hehe tapi ramai frust scene Johnny Depp sikit sangat. Haha tapi walaupun kejap je Wolf tu muncul, berkesan jugak lah scene tu. Soooo, sesiapa yang minat cerita muzikal boleh lah tengok cerita ni, tak pun download je. Hahahaha. 

Ok tq for reading!!

Monday, January 26, 2015

KENAPA?

Assalamualaikum.

Kenapa kalau persahabatan tu ada masalah, jalan yang dipilih cuba buat satu pihak berasa benci dengan pihak kedua? Kenapa ramai manusia beranggapan dengan membuat seseorang mempunyai perasaan benci kepada seseorang, lebih mudah untuk mematikan sesuatu perhubungan/persahabatan? Kenapa? Aku tak suka tertanya-tanya macam ni.


Orang yang kawan dengan aku akan selamanya aku anggap kawan. Walau sekuat mana usaha dia nak buat aku jadi benci, aku takkan benci. Sedangkan orang yang buat silap yang sangat besar dengan aku pun aku maafkan dan kawan macam biasa, ini pula kita yang tak pernah bergaduh langsung tapi persahabatan makin dingin kerana sebelah pihak mahukan sedemikian.


Jujur, aku sangat terkilan dengan persahabatan ini. Aku lagi suka kalau dia berterus terang, cakap je dah tak nak kawan dengan aku. CAKAP. Itu lebih baik daripada buat aku macam tunggul tertanya-tanya apa salah aku dengan dia. Walaupun sakit untuk akhiri persahabatan, tapi kalau itu yang dimahukan kita akhirilah dengan cara baik. Seperti mana aku mula tegur kau, seperti tu jugalah ianya sepatutnya berakhir jika kau nak macam tu. 

Aku tak tahu apa salah aku. Melihat semula perbualan terakhir, tiada pergaduhan apa pun. Aku tahu dulu pernah juga kau cuba akhirinya tapi kita masih berkawan. Kali ini jadi lagi, memang aku kecil hati sangat-sangat. Aku kecil hati bila orang lain semua kau balas, tapi aku.... Takpe, aku okay :) Semua nasihat pernah kau cakap aku ikut sebab tu aku okay :) *senyum*


Prinsip aku sekali berkawan, selamanya tetap berkawan. Salah, silap semua tu lumrah manusia. Aku tak marah jadi macam ni. Mungkin kau risau aku masih berharap apa-apa. Aku dah nak masuk 22, jangan risaukan aku. I'm matured enough to understand everything you said before.


Aku tak perlu cakap aku tuju pada siapa
Sebab aku tahu engkau tahu ini untuk kau.
SAHABAT.....
Sampai bila-bila pun dia tetap kawan aku.
Aku cuma nak minta maaf
Mungkin kalau aku betul-betul ada salah sampai kau tak nak tegur aku lagi
Aku minta maaf sangat-sangat.

Assalamualaikum....

Sunday, January 25, 2015

Cuti? Bosan?

Assalamualaikum.


Masih lagi dalam cuti semester. Hahaha agak bosan sebenarnya tapi duduk dekat Ukm tu lagi lah bosan kan. Haha. Bosan sebab tak boleh pergi mana-mana. Lesen tak de lagi la katakan. Haha kalau ada confirm tak lekat aku kat rumah ni. Hehe


Cuti semester ni dibelenggu dengan rasa ingin tahu result final exam. Haha aku ni memang jenis lagi rela tahu awal daripada kena berdebar-debar tunggu result. Tak best okay feeling tu. Daripada zaman matrik lagi aku akan check result exam tepat pada masa boleh check. Haha nampak tak aku ni tak penyabar bab ni. Walaupun bukannya bagus sangat pun result tapi at least tak payah nak berdebar-debar tak tenang hati dan fikiran fikir aku lulus ke tak, A ke tidak sesuatu subjek tu.

Cuti sem ni jugak hari-hari aku bukak Ifolio dan email takut lah kan ada apa-apa problem ke dengan assignment, projek, presentation aku kan. Orang yang bergantung pada carry mark macam aku ni memang risau lah tambah-tambah lepas jawab semua exam rasa semua ke laut je kan. Haha

Semester 3 ni serius tak best! Hidup busy mengalahkan perdana menteri di hujung sem. Sebab assignment, projek semua jenis take time. Lecturer pun tak kasi awal jadi memang kelam kabut hidup aku stress nya tak payah cakap la, muka ni penuh jerawat stress kau. Haha aku memang tak boleh stress melampau. Mula la kemurungan jadinya.



Hanya mampu berdoa je lah harap sangat lulus semua. Aku risau ada sangkut je. Lulus semua memang alhamdulillah la tapi kalau boleh memang nak maintain 3 pointer tapi sem ni aku tak berharap sangat sebab diri kita sendiri boleh tahu kan lepas kita jawab exam tu agak-agak gred berapa je mampu kita capai.

Dengarnya UTM dengan UTeM keluar dah resultnya. Hamboi dedicated betul ya. Jealous aku. Nak jugak cek result! Taknak berdebar lagi! Hahahaha tunggu je lah Jila. Bulan 2 nanti keluar lah tu. Mohon doa pembaca semua ( ada ke pembaca) blog ni semoga Kak Jila lulus la ya final exam ni. Hehe!

Sooooooooooooo, balance cuti ni nak buat apa? Makan tidur online tengok tv je ke? Hahaha buat je la selagi boleh nanti dah balik UKM kau jugek meroyan nak balik Bidor ni kan. Hahahaha ok guys enjoy your holiday! Assalamualaikum ;)

Saturday, January 24, 2015

Saya Anak Polis :)

Assalamualaikum.

Sekarang kecoh orang bercerita tentang polis. Tentang apa tu mungkin ramai yang sedia maklum kan. Tak perlu diulas perkara aib di sini. Hehe

                                       


Aku anak seorang polis. Gila tak bangga ayah kerja polis? Masuk sekolah dulu masa tu ayah masih kerja polis lagi. Naik motor pergi sekolah dengan abah yang beruniform polis memang satu pengalaman yang best lah. Haha masa tadika kadang-kadang abah datang waktu rehat bawak makanan, dengan uniform polis, kawan-kawan tengok je. Dulu masa aku kecik sapa anak polis memang budak-budak tak berani kacau lah. Hahah semua takut dengan ayah aku.

Masa masuk sekolah rendah, minggu pertama sekolah tengok kawan-kawan ada yang mak ayah siap tunggu lagi, sebab ada yang merengek-rengek nangis kalau mak takde. Hek eleh sangat tau. Aku rileks je takde sape tunggu. Abah memang busy la kan takde masa nak tunggu-tunggu aku lagipun aku bukan budak manja nak ditunggu-tunggu bagai haha. 

Masa sekolah rendah ada yang cuba-cuba usik tu lepas tu kawan lain mesti akan marah dia dan kata "weh, dia anak polis lah. nanti ayah dia tangkap kau baru tahu" Time tu lah budak tu pandang dan terus tak jadi kacau aku. Hahaha kelakar seh. Gaya macam ayah aku ni menakutkan sangat je. Haha

Tapi memang first impression orang yang tengok ayah aku kata dia garang. Hahaa aku mampu senyum je lah. Maybe sebab ayah aku ni pendiam jadi nampak garang. Hehe tapi bagi aku jadi polis memanglah kena garang sikit kan mukanya. Haha pendapat aku saja lah. 

Abah bersara awal daripada perkhidmatan PDRM sebab ada masalah kesihatan. Kalau tak mungkin pangkat abah sekarang ni tinggi kan. Hehe takpe Allah lebih tahu apa yang terbaik. Yang penting kesihatan abah. OK! Tu aje nak cerita, kesimpulannya jangan takut sangat dengan polis. Muka je nampak garang tapi hati masing-masing ada taman. hehe jumpa lagi :)

Tuesday, January 20, 2015

Jawapan

Assalamualaikum.


Sampai sekarang rasa macam tak percaya. Orang yang maki kau paling dasyat, tak pernah ada orang maki kau seteruk dia maki kau, muncul semula! Yang lagi tak percaya, dia buat macam tak de apa yang pernah berlaku dulu. Aku jadi blur, dulu tu aku mimpi ke apa?

Aku tak marah dia, aku cuma nak penjelasan kenapa dia buat macam tu dulu? Aku tak faham. Sampai ke sudah aku fikir, soalan tu masih jadi tanda tanya. Jujur kata aku tak pernah percaya apa dia kata dia buat dulu. Aku tak rasa sampai ke tahap itu. Semua tu tak masuk akal! Selamanya aku tak nak percaya walau berkali-kali pun dia kata memang dia buat macam tu.

Aku maafkan apa pun pernah dia cakap pada aku dulu. Walau memang sebagai perempuan, aku sangat terasa hati dengan semua caci maki yang dia bagi pada aku. Sikit pun aku tak simpan dalam hati, cuma aku harap satu hari nanti dia cerita perkara sebenar pada aku. Sekarang pun aku dan dia ada juga berhubung, tanya khabar, cerita pasal study. Dia sembang dengan aku macam biasa, kadang-kadang serius aku rasa awkward. Tambahan pula, dia juga belajar berdekatan tempat aku belajar.

Apa pun yang jadi dulu, masih jadi tanda tanya dalam hidup aku. Susah aku nak lupa walaupun dah maafkan. Aku harap satu hari nanti aku dapat sebuah jawapan, yang aku tunggu jawapannya sejak 3 tahun lepas. Betul atau tak cuma dia  yang tahu jawapannya. Jujur, aku selalu doa moga dia tak pernah buat benda macam tu.



Kita masing-masing makin dewasa, bukan mentah macam dulu. Aku takkan marah kalau kau berkata benar. Cerita saja. Aku tunggu jawapan kepada persoalan yang kau tinggalkan 3 tahun lepas.


Related Posts with Thumbnails